Pages

January 31, 2012

Sejenak pergi dari tanah Jawa #1 (Madura 27-29.1.2012)

Sesuai dengan judul postingan kali ini, saya akan bercerita tentang apa yang saya lihat dan saya rasakan selama berada di pulau yang berada di sebelah utara Jawa Timur. Semua itu dimulai dari tanggal 27,pagi hari harus bangun pagi-pagi untuk berangkat ke Madura. Memang, ini bukan pertama kalinya saya ke Madura, lebih tepatnya ini kedua kalinya. Dulu ke madura cuma pengen ngerasain ngelewati yang namanya Suramadu dan ngeliat kota yang ada di ujung sana, Bangkalan. Gak ada lagi, abis dari bangkalan, kami balik lagi deh ke Surabaya.

Kali ini saya pergi ke kota yang lebih jauh dari bangkalan, yaitu Pamekasan. Untuk apa ke sana? Liburan sekaligus berkunjung ke rumah Connie. Dan NGINEP men! Perjalanan cukup lama juga, berangkat pukul 6 pagi dan sampai di tempat tujuan kira-kira jam 1 siang. Dari Malang, dijemput travel ke Surabaya. Lancar jaya sih, dan langsung jemput satu orang di Surabaya dan meluncur ke Suramadu. 

Masuk Suramadu masih pukul 9 pagi. Kali ini saya merasa Suramadu biasa-biasa saja. Yah jembatan gitu doang, gak kayak dulu pertama kali heboh kayak orang desa baru tau ada jembatan di atas laut. Abis turun dari Suramadu, perjalanan ke Pamekasan masih jauh juga ternyata. Perut sudah bergejolak tak karuan, eh tiba-tiba dengan anehnya sopir travel berhenti di rumah makan, sambil berkata "..yuk, kita makan dulu..". Nah lho, heran saya. Makan? Emang travel biasanya kasih makan?

Okeh, saya turun dari mobil setengah sadar, "..beneran nih?" dalam hati. Masuk rumah makan, dan duduk juga. Saya masih gak percaya, jadi saya duduk saja dan gak pesen apa-apa, takut salah sangka, siapa tau sopirnya aja yang makan. Eh ga lama kemudian, segelas teh hangat datang, dilanjutkan dengan sepiring nasi dan 5 tusuk sate. Heran beneran heran. Liat orang lain yang satu travel makan, yah saya makan juga deh. Abis makan, mikir lagi, "..ini bayar sendiri ato gimana?". Eh, tiba-tiba sopirnya ke kasir dan bayar itu makanan. Wow, makan gratis! Hahahaha.. Abis itu baru mikir, "..yeeehh, sepaket kali sama harga travelnya!". Gak jadi gratis deh.

Oke, perjalanan berlanjut dan singkat cerita datang juga di rumah Connie. Capek juga duduk terus, tapi akhirnya bisa sejenak bersantai. Putar-putar rumah di sana untuk liat-liat sana sini. Soal udara yang katanya panas, saya setuju dengan apa yang saya dengar, kalau udara di Madura ga seburuk udara di Surabaya. Ya, Surabaya panas polusi, tapi Madura panas alami. Jadi masih jauh lebih menyenangkan Madura.

Tanah di Madura ternyata tanah kapur. Tanah di sana juga masih banyak yang berupa ladang dan sawah, sungguh suasana yang sangat nyaman, sejenak menjauh dari kehidupan kota. Di sana, sempet juga nyobain makanan-makanan khas madura. Datang di Madura, cobain makan rawon Madura. Jika dibandingkan dengan rawon yang ada di tanah Jawa, rawon Madura terlihat lebih bening. Oke deh! 

Hari itu berlanjut dengan makan sate lalat di malam hari. Dulu, waktu diceritain sama si Connie kalau di Madura ada sate lalat, saya geli setengah hidup. Gimana mungkin lalat disate?! Ternyata, kini saya tau, kedok penjual sate telah terbongkar. Sate lalat hanyalah sekedar nama, ternyata itu juga sate ayam meh! Cuma, sate itu dipotong kecil-kecil banget kayak lalat. Kira-kira satu tusuk cuma punya daging sepanjang satu ruas jari kelingking saya. Yaelah, ternyata begini toh. Tapi karena kecil, saya dengan perasaan tidak berdosa memakan 50 tusuk. Oh men! Saya rasa saya akan kembali lagi untuk sate lalat next time :p